Antara aku kau dan dia (4)

Standar

☺☺☺

 

                Saat di rumah Ayu bersama Rio, sendau gurau selalu menyertai. Kertas penuh coretan pena pun berserakan. Dan kini mulai kami bereskan, kami masukkan ke dalam sebuah jar (toples). Kertas itu bertuliskan cita-cita, masa depan, serta janji persahabatan anatar kami ber3.

                Hari sudah larut, kini waktu menunjukkan pukul 16.30 , itu tandanya Ayu harus les piano. Dengan begitu, Aku dan Rio waktunya pulang. Rio pulang denganku. Kita berboncengan.

                Di sudut jalan yang terjal penuh batu yang belum diaspal, Duarrrrr !!!!!!!!!!! ups ban depan motorku pecah ! aku dan Rio tak bisa apa-apa. Aku dan Rio mendorong matic ku sambil mencari-cari adakah bengkel di sekitar sini. Namun, setelah lama kucari, tetap tak kutemukan. Rio pun menghubungi Ayu.

 

Calling : Ayu…..

Ayu : ya io , kenapa ??

Rio : bengkel deket jalan yang mau diaspal ada nggak ??

Ayu : ha ?? jalan yang mana ? jalan Pelangi atau jalan Nuri ??

Rio : bentar-bentar , gue tanyain dulu ke iLma , (kuambil HP Rio dan memulai pembicaraan dengan Ayu)

Aku : Jalan Nuri , yu. Ada nggak ??

Ayu : kalau jalan Nuri kagak ada, emang kenapa ??

Aku : ban motor gue pecah ! sial banget. Yadah, lo bisa kesini nggak ?? bawa mobilnya kakak lu sekalian, jangan pake motor.

Ayu : yahh, guru piano gue udah dateng, kagak bisa. Emmm Binyo aja ya yang gue suruh kesitu ??

Aku : sip lah ! suruh cepet ya,

Ayu : baikk bro !

(kukembalikan ponsel milik Rio)

Rio : gimana ??

Aku : kakaknya Ayu mau kesini,

Rio : okedeh J

 

                Aku dan Rio pun duduk di tepi jalan bak gelandangan. Menunggu kak Bobby datang. Aku menyesal , mengapa tadi aku tak lewat jalan lain, palah lewat jalan berbatu terjal seperti ini. Sesal tak pernah diawal.

Rio : mana ni kak Binyo ???

Aku : tauk deh ! lewat amerika dulu mungkin, abis itu mampir makan di Italy (aku paling tidak suka menunggu)

Rio : ceileh !! woles aja buuukkk,

Aku: lama taukk !! tau gitu mending gue dorong aja sampai rumah !

 

                Tiba tiba.. pimmmmm pimmmmmm , yaps ! itu klakson mobilnya Kak Binyo. Akhirnya…

Binyo : Bocor ya ?? mmm, yaudah, kalian tunggu disini, gue bawa motornya ke bengkel jalan Pelangi sana, kalian masuk mobil aja dulu.

                Binyo mulai menjalankan mortorku. Entah mengapa ia baik, mau-maunya membawa motorku ke bengkel  jalan pelangi, padahal cukup jauh. Mungkin karena dipaksa oleh Ayu tadi.

Rio : kakaknya baik banget ya ?

Aku : mungkin baik mungkin tolol.

Rio : kok gitu sih ??!!

Aku : aneh aja, kok mau maunya bawa motorku,

Rio : ya makasih ajalah ,

Aku :hmmm,

                Aku dan Rio cukup lama menunggu kak Bobby kembali disini. Aku dan Rio pun hanya tertinduk di hamparan hijau pinggir jalan. Tempat ini memang masih sepi, dan baru akan diperbaiki jalannya. Dan setelah cukup lama kumenunggu kedatangan Binyo, akhirnya ia datang juga.

Binyo : huhhh ! capeknya,

Aku + Rio : makasih kak J

Aku : maaf kalau aku ngerepotin kak,

Binyo : sippp ! sekarang gue anter lu bedua pulang, oke !

 

                Karena rumah Rio lebih dekat, jadi Rio diantar dulu. Setelah Rio turun dari mobil, kini tinggalah aku dan Binyo seorang. Di perjalanan menuju rumah, aku tidak banyak bicara padanya. Suasana begitu hening. Hanya terdengar suara musik , saat itu Binyo putar lagu “aku bertahan” dari Rio Febrian, namun dibawakan oleh orang lain. Suara yang ngecover lagu itu baguuuuusss banget. Aku menikmati musik dengan begitu enjoy.

                Tiba-tiba musik itu dimatikan oleh Binyo,

Aku : kok dimatiin ? nggak suka sama lagunya kak ??

Binyo : suka, suka banget malah..

Aku : mm, yalahh

                Aku tak mau mebantah, karena saat ini posisiku bukan berada di mobilku.

Binyo : mmm, gimana hubungan kamu sama Nicky ??

Aku : eeeeeeee??

                Aku kaget mendengar pertanyaan Binyo tadi, maksudnya hubungan ??

Aku : hubungan apa ??

Binyo : emmm, ntah. Ayu sering cerita ke gue , katanya lo suka ya sama Nicky Nicky itu ?? tapi lo bingung soalnya dia punya cewek ? ya kan ??

Aku : just like that..

Binyo : hmmm, jadi ceritanya cinta lu bertepuk sebelah tanagn gitu ???

Aku : maybe…

Binyo : sama dong kalau gitu, cinta bertepuk sebelah tangan tu sakiiiit banget, apalagi dia yg kita suka tak tau kalau kita suka, kalau kita sering memperhatikan dia, kalau kita sering care..

Aku : curhat ni ??? hahaha

Binyo : mmmm, ya paling nggak lo ngerasain itu juga,

Aku : kalau boleh tau , cinta yg bertepuk sebelah kak Binyo siapa ?? Occa ??

Binyo : *diam tak menjawab*

Aku : mmm, kalau Occa. Berarti cinta kakak tu nggak bertepuk sebelah tangan,

Binyo : darimana kamu tau ?

Aku : soalnya waktu kakak nganter aku, itu loh waktu kunci motor aku ilang , nah di depan gerbag tu Occa marah-marah sama aku,

Binyo : marah karena ??

Aku : ya karena kakak nganter aku, emang kalian belum putus ya ??

Binyo : udah kok , bener dah , swear !

Aku : hahaha, jawabnya nggak usah ngotot gitu kalii kak :p

 

                Suasana kembali hening, dan tiba-tiba aku mendengar suara “gue suka sama lu” dan itu suara kak Binyo. Langsung kutoleh kearahnya,

Aku : kak Binyo barusan ngomong ??

Binyo : yapp !

Aku : apa ?

Binyo : gue suka sama lo ,

                Kemudian Binyo memberhentikan mobilnya , lalu meminggirkannya.

Binyo : lo mau nggak jadi pacar gue ??

Aku : *terdiam membisu*

Binyo : asal lo tau , yang gue maksud cinta bertepuk sebelah tangan itu cinta gue ke lo , gue selalu care sama lo, gue selalu perhatiin lo, tapiiii…

Aku : tapi ??

Binyo : tapi lo nggak pernah tau, sakit saat gue denger cerita Ayu kalau lo suka sama Nicky

Aku : ayu tau kalau kakak suka sama aku ??

Binyo : nggak, yang tau Cuma gue, tapi sekarang lo pun tau , aku nggak maksa kamu, aku Cuma pengen lo tau apa yang gue rasain selama ini.

Aku : apa aku yang merusak hubungan kakak sama Occa ??

Binyo : nggak, gue emang udah bosen sama Occa,

Aku : kak, udah sampai, aku keluar ya J

 

                Saat aku akan membuka pintu mobilnya, tiba-tiba Binyo menarik tanganku.

Binyo : kunci lo ketinggalan,

Aku : hmm , makasii J

Binyo : ini kartu buat ambil motormu di bengkel, udah aku bayar.

Aku : aduhhh, ntar ya , aku ambil uang dulu,

Binyo : buat ?

Aku : buat ganti uang kakak lah, aku nggak enak

Binyo : udah nggak usah , mmmm ini..

                Binyo memberiku sebuah amplop warna biru muda. Aku pun menerimanya dan segera masuk ke gerbang rumah. Kak Bobby melambaikan tangannya dan tersenyum padaku. Akupun membalasnya.

                Aku langsung masuk ke kamar, dan memikirkan apa yang telah terjadi tadi. Aku tak tau harus cerita dengan siapa. Ayu tak mungkin, Rio apalagi , QQ tak mungkin, Nicky ??? lebih tidak mungkin lagi.

                Jujur aku cinta Nicky, tapi dia sudah punya kekasih, aku tak mau merusak hubungan mereka. Mungkin samanya aku merusak hubungan kak Bobby dengan Occa.

☺☺☺

 

                Setelah bel pulang, aku langsung keluar. Rencana aku dan ayu akan naik taksi bersama, kita . Namun rencana itu batal karena ayu dijemput Qq, sementara tadinya aku mau diberi tumpangan oleh  Nicky, namun aku menolaknya. Masih dengan alasan yang sama, aku tidak mau merusak hubungan orang, apalagi orang itu yang aku sayang, yang aku cinta.

                Saat Nicky masih menungguku hingga aku mendapat taksi yang kosong, tiba-tiba dari kejauhan mobil kak Bobby kearahku. Dan tepat di depanku dan Nicky, Binyo mengajakku pulang bersama. Dan pada saat waktu yang bersamaan, perempuan yang dulu bersama Nicky di taman itu datang mendekati Nicky , tanpa pikir panjang akupun menerima tawaran kak Bobby untuk pulang bersama. Akupun masuk ke mobil Kak Bobby. Kulihat dari spion mobil , muka Nicky sedikit kecewa, ia tersenyum palsu pada perempuan yang mendekatinya tadi. Ntah perempuan itu siapa ???

 

Binyo : itu tadi yang namanya Nicky ya ??

Aku : iya,

Binyo : ganteng juga sih, hehe

Aku : hmmm,

Binyo : gimana jawabannya ???

Aku : jawaban apa ??

Binyo : hmm, oke aku ulang ya ,

                Binyo memberhentikan mobilnya, dan kemudian memegang tangan kananku.

Binyo : mau jadi pacarku ??

Aku :emm, aku masih nggak tau kak. Aku suka kakak , namun sebagai kakak.kalau aku boleh cerita. Aku sebenarnya suka sama Kak Nicky, tapi kak Nicky uadh punya pacar. Aku tak mau merusak hubungan kak Nicky dengan pacarnya, sama halnya aku nggak mau ngerusak hubungan Kak Binyo denga Occa. Aku nggak mau di cap sebagai Perusak.

Binyo : aku kan udah putus sama Occa.

Aku : aku nggak tau,

Binyo : mungkin karena kita nggak terbiasa bersama,

Aku : jalani aja dulu, tapi maksudku jalani , kita bersama , bukan jalani pacara lhoh😀

Binyo : yapp, aku tau J

 

                Tanpa terasa perbincangan yang begitu mendegubkan jantungku kini usai. Sampailah aku di rumah, perasaanku agak lega bisa mengungkapkan apa yang aku rasa. Dan Binyo pun dapat mengerti. J

 

☺☺☺

 

                Kali ini aku dan Ayu sedang berjalan-jalan di mall, walaupun hanya window shopping. Saat melihat-lihat di galeri topi, aku dan ayu bertemu dengan LABA.

                Masih ingat LABA kan ??? (grup dance yang terdiri dari LEE, AGOY, BOBBY, ALWIN)

Alwin : bob bukannya itu adek lo ya ???

Bobby : mana mana ???

Alwin : ituuuu,

Bobby : oh iya, ntar ya, gue samperin adek gue dulu, (pergi meninggalkan teman-temannya yang sedang memilih topi di galery sebelah)

Bobby : lu ngapain kesini dek ?? hayooo ???

Ayu : window shopping aja, kakak sendiri ngapai kesini ?? janjian sama cewek ya ??

Bobby : eh dasar ! nggak ya !! gue sama anak anak LABA kok ! (sedikit melirik ke arahku)

Ayu : kok meliriknya ke iLma sih ???

Bobby : nggak , kamu ikut juga ke mall sama Ayu , iL ?

aku : iya kak, J

Bobby : mau beli apa kamu ? topi ??

aku : nggak,Cuma jalan aja kok, terus ntar lanjut makan,

Ayu : eh eh ! bentar deh ! sejak kapan lu kak panggil iLma “kamu” ?? bukannya biasanya “lu, lo” ???

Bobby : emang kenapa ?? ada yg salah kalau gue panggil iLma “kamu” ?? sirik aja lu !

Ayu : nggak sih, aneh aja… orang lain dipanggil “kamu” , ehhh adek sendiri dipanggil “lo” , payah ,

Bobby : yadah, gue balik ke temen-temen ye,

Ayu : ya sono, aku juga nggak panggil kakak buat kesini kok :p

 

                Kemudian Bobby meninggalkan aku dan Ayu kembali ke galery sebelah. Rencana LABA akan membeli sejumlah kostum untuk perform disebuah acara terpenting buat LABA, yaaa walaupun masih agak lama.

                Setelah puas melihat-lihat, aku dan Ayu menuju cafeteria. Ternyata di cafeteria Qq dan Nicky sudah menunggu, entah datang dari mana, dan dari mana merekan tau kalau aku dan Ayu sedang ada disini.

Ayu : nah , itu mereka !!  (menunjuk ke arah tempat duduk Qq dan Nicky berada)

aku: kok ada mereka sih ??

Ayu : (melambaikan tangan kepada Qq dan Nicky, yang kemudian mereka membalas lambaian ayu) gue yang suruh mereka kesini, heheh, kan nggak asyik kalau makan Cuma berdua aja, jadi gue undang deh ! nggak apa kan ??

Aku : mmm (menganggukan kepala)

                Kemudian aku dan Ayu menghampiri mereka berdua. Dan ternyata mereka sudah memesankan makanan buat aku dan Ayu. Yapp, makanan kesukaanku “PASTA”.

                Saat selesai makan, tiba-tiba Nicky meminta izin untuk meninggalkan aku dan Nicky sendirian,

Nicky : mmm Q , Yu .. bisa tinggalin gue sama iLma sendiri disini nggak ??

Qq : mhh ?????????? emm okelah , yuk yu (menggandeng tanga Ayu)

Ayu : buat apa ?? (tampang ayu sedikit heran dan cemburu)

Nicky : gue mau ngomong sama iLma, penting.

Ayu : kalau ngomong ya tinggal ngomong kalii, nggak harus ngusir gue sama Qq !

Nicky : aduhh, bukan maksud gue ngusir kalian ,

Ayu : gue nggak mau pergi !!

Qq : kok gitu sihh, ayo pergi ,

Ayu : NGGAK !!

Nicky : yaudah biar gue sama iLma aja yang pergi, bentar ya? J

 

                Akupun hanya terdiam, bingung tak mengerti. Kuikuti langkah Nicky.

Aku : apaan sih ?! Ayu marahkan !  ntar pasti dia marah sama gue !

Nicky : masalah ayu marah atau nggak , itu nggak penting. Yang penting adalah…

Aku : (memotong pembicaraannya) iya , nggak penting buat lo !!! penting buat gue ! Ayu sahabatku !

Nicky : AKU CINTA KAMU !! (dengan nada keras)

                Karena Nicky ngomongnya dengan suara keras, pengunjung mall pun melihat kearahku dan Nicky. Bahkan ada yang bilang “cieeeeee , terima aja mbak”

                Langsung aku berlari keluar, Nicky mengikutiku.

Nicky : kenapa kamu laari ??

Aku : aku malu didalam banyak orang !

Nicky : lalu, jawabanmu ???

Aku : jawaban apalagi ??

Nicky : mau jadi pacar aku ??

Aku : kamu gila ????

Nicky : gila apa ?? aku gila karena kamu mungkin !

Aku : kamu gila ??? kamu akan jadikan aku pacar keduamu ??? kamu mau menduakan pacarmu ???

Nicky : *heran* pacar ??? siapa ?

Aku : aku nggak tau namanya, kamu nggak usah bohong lah sama aku ! perempuan yang selalu bersamamu itu siapa ??? yang selalu menghampirimu ? yang waktu ditaman kamu bersamanya nyanyi barenglah, sampai-sampai aku dan Ayu datangpun kamu tidak tau !!

Nicky : Ricca ???

Aku : tauk !

Nicky : kamu cemburu sama Ricca ?? Ricca itu mantan aku, bukan pacar aku,

Aku : ya kalau misal Ricca emang mantan kamu, kenapa kemana-mana pasti ada dia ?!

Nicky : ya karena setelah aku putus , kita sahabatan.. apa aku salah kalau aku sahabatan sama mantan aku ??

Aku : ntah ! aku bimbang !

Nicky : tapi kamu juga cinta aku kan ??

Aku : *pergi kembali ke cafeteria*

                Saat aku kembali ke cafeteria untuk mengajak Ayu pulang, tapi Ayu sudah tidak ada disitu. Yang kini hanya ada Qq.

Aku : kak Q , ayu mana ???

Qq : tadi pulang, udah gue cegah tapi tetep aja nggak mau ,

Aku : tuh kan dia marah ! ah ! (aku pergi meninggalkan Qq)

                Saat aku berlari keluar mall , dan aku sudah melihat ayu sedang berjalan menuju pintu keluar, tiba-tiba Nicky dan Qq mengikutiku dari belakang. Sejenak aku menoleh kebelakang,

Aku : udah deh !! nggak usah ikutin aku ! semakin kalian mengikutiku, semakin Ayu marah ! (aku berlari meninggalkan mereka)

Nicky : tapiii,..

Qq : udahlah Nick, lo nggak mau kan persahabatan mereka ancur Cuma karena lo ?

Nicky : oke oke ! gue bakal nggak ikutin iLma lagi , tapi coba lo pikir ! apa salah gue ??? gue Cuma minjem iLma bentar Cuma mau bilang kalau gue cinta sama iLma ! apa gue salah ?? lalu, apa hubungannya sama kemarahan Ayu ??
Qq : bentarrr , lo cinta sama iLma ????

Nicky : seperti apa yang lo denger tadi..

Qq : mungkin cemburu…

                Qq menjadi agak menipis, karena Qq sadar bahwa lama ini Ayu ternyata suka dengan Nicky, bukan dirinya. (padahal Ayu suka lho sama Qq, Cuma aja Ayu bimbang suka sama Nicky atau Qq .. hihihih..) . kini Qq menganggap cintanya bertepuk sebelah tangan.

 

☺☺☺

 

                Sudah beberapa hari ini Ayu bersikap  dingin padaku, mungkin karena kejadian di Cafeteria waktu itu. Rio yang mengamati tingkahku dan Ayu beberapa hari ini semakin bingung. Dia mencoba menanyakan apa yang terjadi kepada ayu, namu Ayu diam tak menjawab. Menjawab mungkin hanya menjawab “baik baik aja kok” itupun dengan nada dingin.

                Saat pulang sekolah , biasanya yang  bersamaku adalah Ayu, tapi tidak  untuk beberapa hari ini. Hari yang lalu, aku ke gerbang sekolah Ayu untuk menghampirinya pulang bersamaku, tapi ia menolak. Ayu lebih memilih naik taksi atau bareng dengan Bobby. Hari ini Karena motor Rio sedang ada di bengkel , ia memintaku untuk mengantarnya pulang. Rio ingin menanyakan sesuatu kepadaku saat diperjalanan pulang,

Rio : iL…

Aku : apa io ??

Rio : boleh tanya sesuatu nggak ??

Aku : boleh lah, asal bukan pertanyaan yang macem-macem , okey ?!!

Rio : emmm, kayaknya naknya kita ngomong ditaman aja deh !

Aku : emm, okey ! (aduhh, kenapa harus ditaman ?? ditaman kan identik dengan ROMANTIS , jangan-jangan Rio juga bakal nembak aku ?? ohhh noooo !!! *GR*)

                Sesampai di taman, Rio mengajakku duduk di sebuah bangku bercat kan putih salju.

Aku : apa io ??

Rio : sebenarnya……………

.

.

.

.

.apa hayo ????

.

.

..

.

.

.

.

.

  Sebenarnya ada masalah apasih lo sama Ayu ?? kok akhir-akhir ini agak dingin gituuu , ceritalah sama gue , gue juga sahabat lo kan ??

Aku : ehemm, jadi gini,,,,, (aku ceritakan semua apa yang terjadi saat di cafeteria)

Rio : lo terima si Nicky ??

Aku : enggak ,

Rio : kenapa ? bukannnya tadi lo bilang kalau lo suka sama Nicky ??

Aku : iya, tapiiii…

Rio : apa ??

Aku : jadi gini ceritanya … (cerita waktu Bobby nembak akui :D)

Rio : jadi dilema antara Nicky sama kakaknya Ayu ??

Aku : iya… ah pusing guenya L

Rio : Ayu tau nggak kalau Nicky nembak lo ??

Aku : kayaknya sih belom ,:/

Rio : kalau kakaknya nembak lo ??

Aku : belom juga L

Rio : emm, jadi menurut lo Ayu suka sama Nicky ??

Aku : dari sikapnya sih gitu:/
Rio : okey, besuk gue tanyain ke Ayu ,

Aku : tapi jangan lo bilang kalau Nicky sama Binyo nembak gue !

Rio : iyaaaahh iLma sayanggggg :*

Aku : sip dah, pulang sekarang ??

Rio : yapp ! masalahnya ntar gue harus mimpin rapat organisasi sekolahJ

Aku : sipp  dah J

 

                Serasa sedikit lega karena sudah kuungkap semua.

 

JJJ

 

                Keesokan harinya, kucoba mendekati Ayu , ada yang berubah dengan sikapnya yang kemarin begitu dingin. Ntah ? mungkin karena Rio sudah berbicara.

                “yu ???”

                “mm, ya ??” ayu tersenyum padaku, akupun langsung memeluknya.

                “kamu nggak marahkan sama aku ???” , “nggak kok , oh ya…. aku mau cerita sama kamu ,”

 

                Saat itu Ayu cerita banyak tentang hatinya, ia bilang Ayu kepadaku bahwa ia suka dengan Qq. Aku menjadi agak tenang, dengan begit jika aku menerima Nicky, Ayu tidak akan marah. Namun,

 

                “tapi di lain sisi, ntah mengapa saat aku dekat dengan Nicky, aku merasa nyaman. Saat Qq tak bersamaku, saat aku mendengarkan ceritanya ataupun sebaliknya, aku nyamaaan banget. Jadi selain aku suka Qq aku juga suka sama Nicky. Ntah mana yang CINTA dan mana yang ngFANS?? , menurutmu aku cinta siapa ?? aku ngefans siapa ??”

                Aku bingung mau menjawab bagaimana, ingin sekali kukatakan kalau Ayu hanya sekedar fans ke Nicky. Tapi, ahhhh……..

                “mmm, kan kamu yang ngerasain, jadi Cuma kamu yang tau Yu.. J “ jelasku.

 

Saat aku meninggalkan Ayu untuk membeli soda kaleng , Ayu sempat bimbang.

                Ternyata Hendra (mahasiswa) telah mengutarakan perasaannya kepada Ayu tanpa sepengetahuanku maupun Rio.

                JJJ

 

                Setelah 1 minggu , tugas mahasiswa Kampus Biru pun selesai. Dan ternyata Ayu menerima Hendra. Status berpacarannya Ayu dan Hendra sudah meluas karena saat pulang sekolah mereka selalu bersama.

                Dan QQ yang sejak dulu suka dengan Ayu, kini ia pergi untuk melanjutkan kuliah di australi. Sebenarnya Qq sudah mendaftar bersama Nicky di Universitas Biru, namun karena alasan untuk “melupakan” Ayu, Qq memilih kuliah di Australi dan tinggal bersama Ayahnya disana. Sementara Nicky kuliah di Univ Blue (kampus Biru) dimana Hendra kuliah disitu. Dan otomatis Nicky menjadi juniornya Hendra. Dan itu adalah salah satu alasan Qq tidak mau kuliah di Kampus Biru. Ia tak mau menjadi Juniornya orang yang telah merebut Ayu. ( Ciee cie cie😀 )

               

                Pagi harinya, Qq berpamitan dengan Nicky , teman-teman bandnya, aku, Ayu serta Hendra. Ayu sedikit merasa kehilangan. Ntah apa yang sebenarnya Ayu rasakan. Dia cinta Hendra atau Nicky atau Qq ?????? (membingungkan)

               

                JJJ

 

                Sementara Ayu dengan Hendra, hari-hari kujalani dengan Binyo, ntah apa yang harus aku lakukan ? namun, bukan berarti aku berpacarabn dengan Bobby !

                Saat LABA berhasil memenangkan piala ajang bergengsi, Binyo tiba-tiba berbicara menggunakan mic dihadapan remaja-remaja, disitu pun Ayu, Hendra, Nicky serta mantan Bobby (Occa).

                “mmm, pertama terimakasih kpd Tuhan YME , kepada keluarga, serta yang berkait langsung dengan LABA. Dan terimakasih atas suppport nya,  (diam sejenak) dan…………. kali ini saya akan berkata sesuatu kepada seseorang,……..”

                Occa yang duduk di depanku, dia tampak tersenyam-senyum. mungkin dalam hatinya ia yakin kalau Bobby akan mengungkapkan kepada Occa.

 “untuk wanita yang saya cinta, mungkin memang bukan cinta yang pertama…….”

                Wajah Occa berubah menjadi kesal. Karena Occa tau, Occa adalah cinta pertama Bobby. Lalu , siapa dia ????

                “saya ingin wanita itu menjadi kekasih saya, walaupun wanita itu mungkin menganggapku sebagai ‘kakak’ namun tidak bagi saya,, baik ….. maukah kamu menjadi kekasihku ???? i…i…i….i…..iL…iL…”

                Saat Bobby mengucap “iL” , terlihat mata Nicky terpejam. Jujur, daritadi aku selalu memperhatikannya.

                “iLma”

                Saat aku sedang mendalami sikap Nicky, dan spontan mendengar riuhnya para remaja undangan bertepuk tangan, dan mereka yang tau bahwa namaku iLma, mereka langsung menengok kearahku. Dan saat Bobby mengucap namaku, raut Nicky terlihat rasa kekecewaan. Akupun hanya terdiam. Aku takut Nicky tersakiti.

                Bobby pun tersenyum dan melanjutkan “iLma, please answer my question”

                Aku terdiam cukup lama, Bobbypun masih menunggu. Para undangan menatap ke arahku. Sungguh aku tak ingin menyakiti Nicky, walau dia bukan siapa-siapaku, namun aku mencintainya. Jika aku menerima Bobby, Nicky akan tersakiti. Jika aku menolak Bobby, Bobby akan tersakiti tambah malu, dan pastinya Ayu sebagai adiknya Bobby menjadi bayang-bayang kehancuran persahabatnku dengan Ayu hanya karena au menolak kakaknya.

                “iLma ??” Bobby mendekat ke tempat aku duduk, dia memegang tanganku, memberiku setangkai mawar merah. Dengan rasa dag dig dug , dengan rasa yang bimbang , aku jawab…

.

.

.

.

.

.

“ya, aku mau jadi kekasihmu,” dengan mata terpejam. Terdengar suara tepuk tangan yang sangat meriah. Tapi tak semeriah hatiku saat ini. Langsung kubuka mataku, Bobby memelukku. Aku melihat kearah Nicky duduk, kini rautnya penuh rasa kecewa, dia mengobrak-abrik rambutnya, dia mengusap wajahnya. Dan saat ini aku hancr melihat Nicky seperti itu. Apa aku hanya terpaksa agar Bobby tidak malu ?? Nicky merasakan kehancuran, akupun juga. Semua orang tersenyum bahagia melihatku berpelukan dengan Bobby, lain dengan Nicky.

                Hari-hari kulalui dengan Bobby, semua terasa biasa saja. Sama seperti saat aku mengenal Bobby sebagai kakaknya Ayu, juga seperti kakakku sendiri. Suasana tetap sama, mungkin malah lebih hancur buatku. Aku harus bersikap sok romantis dengan Bobby dihadapan umum, bahkan dihadapan Nicky. Namun, walau secara tidak langsung aku menolak Nicky sebagai kekasihku, aku tetap menjalin hubungan dengannya.

 

JJJ

 

                Beberapa minggu berlalu, dengar-dengar Nicky sudah mempunyai pacar. Dan saat kutanyakan melalui sma,

 

ð  Sender : iLma
udah punya pacar ya ?? selamat ya J

ð  Sender Nicky
iya udah J , makasih , tapi kalau boleh jujur….

ð  Sender : iLma
apa ??

ð  Sender : Nicky
aku masih mencintaimu, aku belum bisa melupakanmu, aku … akuuu hanya ingin lari dari semua ini, aku lampiaskan ke wanita lain. Mungkin ini caraku melupaakanmu, mungkin aku JAHAT karena aku melampiaskan perasaanku kepada wanita lain. Wanita yang sama sekali tdk tau masalahku… apa kamu mencintaiku ???

ð  Sender : iLma
lupakan aku.

ð  Sender : Nicky

Nggak akan!

 

Setelah membaca sms dari Nicky, hatiku semakin hancur. Aku diantara 2 lelaki, yang mana sebenarnya aku cinta adalah Nicky, bukan Bobby. Namun, aku juga tak mau Bobby terluka karenaku. Tapi dengan begitu, aku melukai Nicky.

 

JJJ

 

Kelulusan tiba, kini aku dan Ayu telah lulus SMA, begitu juga dengan Rio. Aku dan Ayu mungkin tak akan putus persahabatan, tapi lain jika dalam masalah pendidikan. Aku dan Ayu harus terpisah Univ nya. Aku kuliah di Kampus Biru, dimana Hendra ataupun Nicky kuliah disitu. Sementara Ayu, ia kuliah di Kampus Purple (Univ yang mengutamakan jurussan musik)

Dalam mencari Univ , Binyo sangat membantuku dalam pendaftaran kuliah. Orang tuaku sibuk dengan pekerjaannya.

Binyo selalu mengantarku kuliah, menjemputku kuliah. Dia begitu setia kepadaku. Dan kini perasaanku pun  sedikit rileks. Mungkin karena aku sudah terbiasa dengan Binyo. Binyo (bobby) sangat memperhatikanku.

Suatu hari Nicky sms :

ð  Sender : Nicky
aku putus.

Namun smsnya tak ku balas, jika aku membalasnya, hanya akan menyakitiku. Aku benar-benar ingin melupakannya, namun selalu gagal. Mungkin butuh waktu.

.

.

.

Saat menunggu Binyo menjemputku, aku menunggunya di depan gerbang pertama kampus. Tampak dari kejauhan Nicky menghampiriku. Tiba-tiba dia menatap mataku dan mengatakan sesuatu,

                “jujur aja ! kamu jadian sama Bobby hanya karena terpaksa kan ?? hanya agar dia nggak malu karena kamu tolak di depan umum kan ??? apa kamu nggak ngerti sama perasaanku ?? kamu terpaksa kan sama Bobby ??” begitu jelas ucapan Nicky, aku meneteskan airmata, aku marah pada diri sendiriku memang aku terpaksa , namun … *pakkkkkkk* kutampar pipi kanan Nicky.

                “kenapa kamu tampar aku ??? kalau memang kamu terpaksa, kamu tinggal kataan padaku, dan plissssss kamu bilang kalau kamu cinta aku !” , aku semakin hancur,

                “ingat ya !! rasa itu sudah ada !!” kataku keras,

                “rasa apa ???”

                “rasa cintaku ke Bobby !!!”

 

                Mendengar kata-kataku Nicky semakin besikeras , namun saat mobil Bobby mendekat ke arahku, Nicky langsung pergi dan sempat berkata “aku akan selalu disampingmu”

                Bobby langsung turun dari mobil dan menghampiriku. Ia bukakan pintu untukku. Hari ini Binyo sebenarnya ingin mengajakku ke toko baju untuk fitting baju perform LABA. Namun sepertinya Binyo mengerti keadaanku sekarang.

                “hari ini aku mau ajak kamu makan , J “

                “kak … eh maksud aku Binyo.. kamu nggak jadi fitting baju ?? “

                “nggak , aku nggak mau pilih baju yang salah hanya karena liat kamu cemberut, nangis gitu .. udahan dong nangisnya, kalau boleh tau, tadi Nicky ya ??”

                “iya , tapii bener deh, aku nggak ada hubungan apa-apa sama dia “

                “iya, aku percaya kok sama kamu J , cerita dong.. “

                “jadiii……. tadi waktu aku nungguin kamu jemput aku, Nicky datang.”

                “loh ? Nicky datang kenapa kamu nangis ??”

                “dia bilang aku pacaran sama kamu Cuma karena terpaksa ! kan aku nggak suka kalau dibilang gitu L “

                “mm, kalau kamu emang nggak terpaksa, kamu nggak usah sedih gitu dong J , ini juga mungkin salahku, aku memaksamu untuk jadi kekasihku, maafin aku ya “

                “enggak Binyo, ini bukan salah kamu. Iya, jujur.. waktu pertama aku memang terpaksa.. tapiii”

                “tapi apa ?”

                “tapi sekarang nggak lagi, kini ada rasa yang beda dari pertama kali, yang dulu mungkin aku Cuma nanggap kamu sebagai kakak, kini bukan kakak, namun kekasih. Mungkin karena aku mulai dekat denganmu, mulai mengenal satu sama lain”

                “ya, memang butuh waktu. Mulai sekarang, kalau kamu nggak suka sama sikap aku, kamu ngomong ya J biar aku bisa ngerubah diri aku”

                Akupun hanya tersenyum. Entah apa yang tadi aku katakan itu benar atau tidak. Akupun tak mengerti. (apalagi yang baca😀 )

(bersambung)

Gambar

About ilmaka

i'm iLma Karoma, but most people call me ilma or ima :) i was born in Magelang Jawa Tengah Indonesia on 1997, exactly 11 March. i'm muslim , Alhamdulillah :) . i've got one brother and two sisters. DIRECTIONER, GAPPER

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s