Terima kasih Cafe Xtra Ordinary

Standar

“mau kuliah dimana jadinya ?? biar aku bantu carinya,”

“mmmm, aku belum punya rencana, yaa liat aja besok”

                Iras adalah sahabat sejati Tina waktu sejak SMA. Mereka awalnya pacaran, setelah putus mereka putuskan untuk bersahabatan.

 

                ***SMS***

Tina è jemput aku di bandara sekarang ya , aku tunggu

Iras è sipp, tunggu aku, jangan pergi sebelum ketemu aku.

                Tiba di bandara, Iras mencari-cari Tina. Namun, hingga berjam-jam Iras tak menemukan Tina. “apa aku salah bandara ya ???” pikir Iras saat mulai putus asa.

                ***dilain cerita***

                “Tina ya ??” tanya seorang lelaki berambut ala jepang, berkacamata.

                “mm, maaf siapa ya ?” tina sama sekali tak mengenali orang ini. Dalam hatinya “ah masa iniIras ?? mana mungkin ?? berubah drastis !!”

                “hmm, lupa ni ???aku Hendra, ingat ??”

                “Hendra Bartholomeus ??? yang dulu SMA culun abisss ?? yang dulu suka di kerjain sama anak-anak ?? yang dulu kalau nyepeda suka nyemplung ke got ??” (aduhhh, koHams melas ampe seegitunya😀 hahaha HendRadiance PISSSS v.v)

                “ahahaha, betul banget, masih ingat kejadian itu ?? parah banget” Hendra nampak tak bisa berhenti tertawa mengingat masa SMA nya dulu.

                “ihh, gila.. kamu sekarang keren bangettttt, jauuh dari yang dulu😀 apa kabar ???”

                “baik, oh ya, kamu ngapain di bandara ?? mau pergi kemana ??”

                “bukan mau pergi, tapi mau pulang :p”

                “emang kamu dari mana ??”

                “aku 2 tahun lalu ke Malaysia, ikut om sama tante ku, tapi aku rasa aku udah bisa mandiri, jadi aku pulang deh J “ jelas Tina. “orang tuamu ??” , mendengar pertanyaan itu Tina menjadi menciutt, “orang tuaku meninggal 2 tahun lalu, setelah kelulusan SMA”

                “ohh, maaf “ Hendra menjadi tidak enak pada Tina. “iya, nggak apa kok J”

                “terus, sekarang mau kemana ??” , “aku sekarang mau cari kost sekalian cari kuliahan baru “

                “Yaudah, bareng aku aja yuk , dan kebetulan kost sebelah kost gue ada kost khusus buat cewek, mau ??”

                “sipp dah,” Tina melupakan sesuatu. Ia melupakan pesan Iras. “jangan pergi kalau belum ketemu aku”.

                ***lain cerita***

“kemana sih Tina ? ahhh, mana batre hp habis lagi, aduuuuhh kemana sih kamu Tin ??”

                Setelah mecari di seluruh sudut, namun hasilnya NIHIL (ya iyalah, tina kan pulang sama Hendra😀 kasiaannn L )akhirnya Iras memutuskan untuk ulang ke kost nya.

                Sesampai di kost, Iras langsung berbaring di kasur yang cukup agak keras. Mukanya tampak suntuk, lelah, dannn LAPAR.😀 . “kemana sih kamu ?? seharian muter-muter kaga ketemu” iras membanting HP nya di kasur. (sayang kalau dibanting di lantai :D)

                Kemudian teman satu kamarnya datang membawakan beberapa AREM-AREM. Yang kemudian mendekati Iras. “niii, aku bawain makana kesukaanmu “

                Lee memang belum lama menjadi teman satu kamarnya Iras di kost, mungkin baru 3minggu. Namun, Lee sudah tau apa yang disuka Iras dan yang tidak disukainya. “kenapa muka suntuk gitu ?? diputusin pacar ?? ceilehh brother, cewek itu banyak” gaya ngomong sok tau Lee.

                “apaan sih ! bukan” kata Iras sambil bangun dari tidurannya dan tangannya mulai mendekati AREM_AREM. “terus apa dong ??”

                “sahabatku ilang, tadi katanya suruh jemput di bandara, eh tau aku sampai bandara anaknya palah nggak ada, udah aku cari berjam-jam, bersudut-sudut tapi tetep aja oorangnya nggak ada” cerita Iras nrocos sambil asyik makan Arem-arem Lee.

                “salah bandara kali kamu” jawab lee sambil makan arem-arem juga. “enggak lah, kota ini punya 1 bandara, mana mungkin sahabat gue turun di bandara lain, eh ngomong-omong beli dimana ni arem-arem ??? kok banyak banget ??”

                “hehe, perlu tau ??” , Iras langsung berhenti memakan arem-aremnya. “nyolong ya ??? ihh stop makan deh, HARAM tau !!” selonong Iras.

                “jiahhh, walau muka kriminal tapi aku nggak pernah ngelakuin kaya gituan. Sembarang”

                “terus ??? bukannya kemarin kamu bilang ke aku kalau uangmu habis ??? mana mungkin sekarang kamu dapat makanan sebanyak ini ?? ngaku lah sama aku !”

                “ahahah, aku malu bilangnya. *diam sejenak* hiihihih tadi aku ada rapat waktu tugas kuliah, nah ada makanan nganggur, daripada mubadzir, mending aku bawa pulang, ahaha itung itung rezeki lah ,”

                Iras menepuk punggung Lee “ahaha, pinterrr, aku suka cara berfikirmu” merekapun tertawa bersama sambil makan arem-arem, sampai-sampai Iras lupa akan hilangnya Tina.

                “tina ??” Lee mengingatkan kembali kepada Iras tentang Tina. “ah eluu !! aduhh gimana ya ??”

                “kenapa nggak kamu sms atau telpon aja ??” usul Lee.

                “aha !! tumben pinter” Iras segera mengambil HP nya. “aihh !! kenapa tadi nggak aku charge ya ?? hehe batrenya abis” Iras meringis kepada Lee. Lee melempar Iras dengan bantal, “ni pake aja HP ku”

                ***

                “nggak bales Lee ?? gimana dong ?” muka Iras lelah sekali. “liat deh jam berapa ??? dia uadh istirahat mungkin, besuk lagi lah , woless brother “

                Waktu sudah menunjukkan pukul setengah 11 malam. “okelahh”

                “sekarang mending kita tidur aja, capek kan ??”

                “kita ?? lo aja kaliii, gue mau terusin makan arem-aremnya dulu , hahaha nggak apa kan aku habisin ??” pinta Iras. “silakan lah” Lee menyerah kepada Iras akalau massalah AREM-AREM. Hahahahaha. Lee pun terlelap tidur, sementara Iras asikk makan.

##skip##

                Pagi buta alarm HP tina membangunkannya, saat matanya mulai terbuka dan melihat jam HP, ternyata ada pesan masuk. Namun Tina tak menyempatkan untuk membuka SMS tersebut, ia lebih memilih mandi karena pagi ini dia akan mencari Univ untuknya yang akan ditemani oleh Hendra.

                ***lain cerita***

                “ada balesan dari Tina nggak Lee ??” tanya Iras penuh harapan.

                “nggak ada Ngga, ntar juga dia sms ke nomor mu” kata Lee. Lee sering memanggil Iras dengan nama Angga. Karena pertama kali bertemu Iras, mereka kenalan dan Iras lebih suka dengan nama Angga. Iras adalah nama panggilan SMA, kalau kuliah Angga, mungkin kalau kerja Akbar kali ya , ahahahahha.

                “masa aktif nomorku udah berlalu, dan ntar aku mau ganti nomor, tar kamu aku kabarin “

                Lee keluar dari kamar dengan tas besarnya. “hmm, beneran ya kabarin, biar kalau Tina bales ntar aku bisa calling kamu, sekarang aku pulang dulu ya ?” hari ini Lee harus pulang ke kampungnya, emaknya sakit (ceilehh EMAK😀 )

                “hati hati ya, salam buat emak sama bapak mu”

                Setelah pulang dari mengantar Lee di stasiun kereta, Iras sempatkan ke counter untuk membeli nopmor HP baru. Saat duduk menunggu bus, Iras mengaktifkan kartunya, kartu lama kini ia patahkan (dipatahin jadi 4 bagian, aduhhh kartu sekecil itu dibagi jadi 4 bagian pakai tangan, ck ck ck)

                Saat iras akan memberi kabar nomor barunya ke Lee dan Tina, “ahh !! sial ! nomor mereka aku simpan di kartu, mana kartunya udah aku patahin gitu, Ya Allah sabarkanlah hambaMu ini”

                ***lain cerita***

                Setelah selesai  menemukan Univ yang cocok, Tina baru menyempatkan membalas sms dari nomor asing.

                Receive : 085xxxxxxxxx

Tina, ini aku Iras, kamu dimana sih ? tadi aku cari kemana-mana, tapi kamuya nggak ada, kamu nggak kenapa-kenapa kan ?? terus kamu sekarang dimana ?? besuk pagi biar aku samperin kamunya, terus aku temenin cari Univ, bls plissss.

                Sender : 087xxxxxxxxx

Ih, iras sori banget tadi Aku lupa buat nungguin kamu, tapi sekarang aku baik kok, aku juga udah nemuin Univ dibantu sama Hendra temen SMA kita, sekarang aku kost di Jl.selatan kanan No.7

                Receive : 085xxxxxxxxx

maaf, maksudnya apa ya ?? (NB : untuk pembaca cerbung tercinta : ini yg bales Lee bukan Iras lho ya)

                Sender : 087xxxxxxxxx

                                Ini iras kan ???

                Receive : 085xxxxxxxxx

Iras siapa ya ?? ini siapa ?? (NB : untuk pembaca tercinta : Lee nggak tau kalau Iras itu Angga)

                Sender : 087xxxxxxxxx

                                Lho ?? bukannya Iras tadi malem sms pakai no ini ?? aku Tina,

                Receive : 085xxxxxxxxx

Tina ?? Tina temenya Angga ?? yang janjian di bandara ?? aku temenya Angga, aku pulang kampung, jadi aku nggak lagi sama Iras atau angga, katanya dia mau ganti nomor, tapi sampai saat ini dia belum hubungi aku.

                ***

                Iras masih bingung, bagaimana dia mencari nomor Lee. Saat di kampus, Iras selalu menanyakan kepada anak-anak, tapi tak seorangpun tau, karena Lee susah bergaul.

                Akhirnya Iras menyerah. Mau apa lagi, ia tak bisa berbuat apa-apa.  Pagi ini ia akan bersiap-siap berangkat kuliah. Dokkk dokkk dokkk !!!

                “iya sebentar !” , namun masih saja dokkk dokkk dokkk !!!.

                “iya bentar, sabar !!!” iras pun keluar membukakan pintu. “ehhh ibuk , hehe maaf saya kira siapa, ada apa bu ??”  

                “saya kesini mau to the point aja sama kamu, saya sekarang ini lagi butuh uang, sekarang saya mohon kamu bayar uang kost , mulai dari bulan yang lalu, 3 bulan kamu nunggak bayar uang kost ! sekarang mana 600ribu”

                “alah buk, saya belum dapat kiriman dari orang tua saya , besuk ya bu, satu bulan lagi” rengek Iras dengan menampakkan muka melasnya.

                “dari kemarin yang kamu bilang itu ya Cuma bulan depan bulan depan bulan depan mulu, saya sekarang butuh uangnya!” , Iras pun langsung mengeluarkan dompet dari ssaku celana jeansnya. “ini buk, saya baru ada segini, kekurangannya besok” Iras memberikan uang 100ribuan 4lembar.

                “ini ada !!” sahut ibu kost sambil menyaut uang dari tangan Iras. “itu sebenernya buat bayar kuliah buk,”

                “helllaaa ! udah tau nggak punya uang masih aja kuliah ! kerja dong ! baik, yang 200rb nggak usah kamu bayar”

                “yang bener bu ?? makasih banget ya bukk ya ?? saya nggak habis pikir, ternyata ibuk baik bangett sama saya” Iras serasa bahagia sekali.

                “nah, sekarang kamu kemasi barang-barangmu, dan cepat pergi dari sisi, kamar ini mau saya sewakan kepada orang lain !!” seketika wajah Iras menjadi memucat, segera ia masuk ke kamar memberesi barang-barangnya.

                “dasar ! aku kira aku dikasih keringanan , TERNYATA” batin Iras meluap-luap.

                “ehh mau apa kamu ??” tanya bu kost sambil menarik tangannya yg digapai oleh Iras.

                “salaman bukk “ (hahahahah, anak kost yang berbakti)

Iras menyusuri jalan, tangannya membawabtas yang cukup besar. Kalau saja Lee masih kost bersamanya, pasti Iras bisa meminjam uang dulu ke lee.

                “apes banget sih !mana Tina ilang, aku diusir ibu kost ! mau tinggal dimana coba ?! Emakk !! bapak !! kirimin Iras uang dong ! huhuhuh anakmu di Jakarta menderita !” sepanjang jalan Iras hanya ngoceh nggak jelas.

                ***di kampus***

                “ceileh , abang donat pagi pagi udah cemberut gitu ?? kenape bang ?? itu kenapa bawa tas segede itu, mau kuliah atau pindahan bang ?? hahahhaha” ledek seorang gadis mahasiswa, yang badannya kuruuuuuuusssssssssssss banget.

                “ah bawel lu miss.lidi !”

                Iras di kampus memang sering dipanggil Bang Donat, soalnya Iras kalau main sama temen-temennya yang badannya kurus, jadi kelihatan besar deh . heheh

                Saat sedang makan di kantin, ada seorang anak yang memberi selebaran brosur. ::Dicari penyanyi Cafe Resto XTRA ORDINARY ::

                Setelah selesai menghabiskan makanannya, Iras langsung bergegas pergi membawa tas dan brosur tadi.

                Iras akan mengajukan lamaran kerja menjadi penyanyi di cafe tersebut. Iras sangat butuh uang untuk menghidupinya di Jakarta, sekali-kali untuk membantu orang tua. Orang tua Iras di kampun bersusah payah mencari uang untuk biaya kuliah Iras. (hhhmmmm)

                Setelah berhadapan langsung dengan managercafe, kemudian Iras di tes suaranya. Iras mulai menghela nafas dan mulai bernyanyi.

                Iras kaget saat dia bernyanyi dihentikan oleh manager, “saya ditolak mas ??”

                “kalau kamu ditolak, saya akan rugi sekali, suaramu itu enak banget. Kamu langsung diterima”

                “iii bener mas ?? serius ??”

                “iya, saya serius, jadi mulai besuk malam kamu datang kesini”

                “tiap malam mas “

                “ohh, enggak, kamu datang tiap malam sabtu sama malam minggu aja J terus kalau ada jadwal dadakan kamu akan saya hubungi”

 

                Iras sangat senang sekali, akhirnya ia dapat pekerjaan yang cocok dengannya. Kini ioa bisa mencari kost kost an baru.

                ***di kost baru***

                Sampai di kost baru, Irass langsung merapikan barang-barangnya, satu persatu barangnya ia keluarkan dari tasnya. Dan kali ini kostnya nggak jauh dari kampus.

                ***di lain cerita***

               

                “hend ?? “

                “ya ??” sambil menyerutup mie nya.

                “kamu masih ingat sama Iras ?? temen SMA ?”

                “mmm, bentar.. aku ingat-ingat dulu *diam sejenak* ohh !!! yang gendut itu ?? gendut putih ?? terus kalau sekolah bawa arem-arem dari rumah ?? kalau istirahat temen sekelas dibbagi arem-arem ?? “ mendengar itu Tina langsung tertawa mengingat masa SMAnya. “hahaha, bener . tau nggak dia dimana sekarang ??”

                “setauku, dia sekampus sama aku. Tapi nggak tau bener atau nggak, aku juga nggak pernah liat. Emang kenapa ?? oh ya , dulu dia pacar kamu kan ?”

                Tina tersenyum malu, “hehe iya. Yang bener dia sekampus sama kamu ??”

                “nggak tau kebenarannya sih, coba deh besuk aku tanya in ke anak-anak”

                “makasiiii :p , ohh ya besuk kalau aku mau berangkat ke kampus, kamunya nggak usah jemput aku, kasihan kamunya. Kan kampus kita beda jalur, ntar kamunya telat lagi”

                “yang bener ?? kamu udah hafal jalan ??”

                “tenang lah kalau sama Tina, hahaa oh ya, jangan lupa tanyain Iras kuliah disitu nggak ya ?”

                “siappp”

 

                ***lain cerita dan waktu***

                )))kampus(((

                “kamu kerja ya Ngga di Cafe Resto Xtra Ordinary ??” tanya Hendra

                “kok tau ??  emang ada brosurnya gitu kalau aku kerja disitu ??” tanya Iras begitu polos😀

                “wkwkw nggak lah, kan yang nge tes kamu waktu lamaran kerja itu kakakku” Hendra tertawa mendengar pertanyaan Angga (iras). “aku kira ada brosur atau iklannya , hahahhaah”

                “oh ya, kamu tau anak kuliah di sini juga, orangnya putih, gendut ??” tanya Hendra kepada Angga. (angga kan Iras , hahahahahha)

                “mmm, segendut aku nggak ??” tanya Angga (iras). “kalau terakhir aku liat sih lebih gendut dari kamu”

                “kapan terakhir liat ??”.

                “SMA” . mendengar jawaban Hendra bahwa terakhir ia melihat saat SMA Iras tertawa. “yahhh !! kalau sekarang udah kurus ?? hayooo ??”

                “wkwkw iya juga ya ?? haduh , gimana ya ??”

                “gimana sih, aneh . dasar hendra…hendra, eh emang namanya siapa ?? kamu kenalnya gimana ?? cewek atau cowok ??”

                “cowok, kenal waktu se SMA”

                “SMA mana kamunya ??”

                “SMA Budi Luhur”

                “loh ?? kok sama ya ??? kamu IPA atau IPS ?? tanya Iras serius, karena selama 1 tahun berteman, iras baru tau kalau iras dan hendra se SMA.

                “ha ?? masa ?? tapi aku kok nggak pernah liat kamu ya dulu ?? aku IPS”

                “aku IPA, sama sih aku juga nggak pernah liat kamu, oh ya, anak yang kamu cari itu namanya siapa ?? anak IPA atau IPS ?? kalau IPA siapa tau aku tau”

                “dia IPA, namanya IRAS , kamu tau nggak Ngga ?”

                Iras (angga) terbelalak, tak percaya bahwa yang di cari oleh Hendra dalah dirinya. “aihhh !!!”

                “kenapa Ngga ?? kamu kenal ??” , Iras (angga) langsung tertawa terbahak-bahak, ia tak bisa menahan tawanya. Hendra pun bingun kenapa Angga (iras) tertawa seperti itu, apa ada yang aneh dengannya. “kenapa Ngga ?? aneh deh !” Hendra meninggalkan Angga (iras) yang sedang tertawa.

                Iras (angga) pun menyusul Hendra yang sedang jalan. “eitzzz!! Tunggu Ndra !! aku tau Iras !!” langkah hendra pun terhenti dan langsung berbalik badan, tangannya memegang kedua pundak Iras “kamu tau ?? mana orangnya ! ini penting banget ! aku lagi PDKT sama cewek, dan cewek itu sekarang lagi cari yang namanya IRAS, ntah mau apa ??”

                “kamu tau namaku kan??” tanya Iras (angga). Tau lah , “angga kan ?”

                “nama  panjang ??”

                “anggaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa”

                “maksudku, Nama lengkap” .hendra pun hanya menggelengkan kepalanya yang berarti ia tak tau nama lengkap Angga. “nama lengkap aku tu IRAS ANGGA AKBAR, jadi IRAS itu ANGGA , dan ANGGA itu AKU”

                “aaa ???” mata hendra berbinar-binar. (yang buat lebaiii ah :D)

                “ah yang bener ??” Hendra tak percaya. “iya, bener !!!”

                Hendra pun langsung memeluk Angga, dalam posisi memeluk Angga atau Iras, hendra berkata “aduhh ngga, ternyata kamu iras, ckk ckk ckk kenapa aku nggak tau ya ?? kamu beda banet sama yang dulu, dulu tu kamu jelk banget, udah gendut, culun. Sekarang kurusan gini ?? ya walaupun masih gendut sih , hehehhee”

                “eh, kamu kenal aku kan ?? tapi kenapa aku nggak kenal kamu ya ??”

                “hmm, ingat ini ya.. dulu kamu culun tapi nakal. Ya kan ? dulu kamu sering jailin anak-anak, sampai-sampai kamu udah masukin aki ke got beberapa kali. Ingat ??

                “ohhh !! kamu si HEBAR ?? HEndra BARtholomeus ?? hahaha, nggak nyangka, dulu kamu jeeeleeeeekkk buangettt !! culun, item, dekil , wkwkwkw kenapa sekarang jadi keren gini ?? dulu cowok cupu dekil amit-amit, ehh sekarang jadi idolannya cewek kampus, wah wah wah wah !! hebat !!”

                “haha, kamu juga, dulu gendut gitu sekarang yaaaa, mending lah😀, nggak nyangka. Tapi anehnya, kenapa kamu pakai nama ANGGA ??”

                “ya karena kerenan ANGGA, :p oh ya, katamu ada yang nyari aku ?? dan katanya yg lagi nyari aku sedang PDKT sama kamu, siapa ??

                “ada deh, besuk kita ketemuan, biar sur.pris (bacanya surpris, haha) “

                “besok, akunya kerja. Gimana ??”

                “ya gampanglah, biar aku yang ke cafe”

 

                ***lain waktu***

 

                “hmm, kalau nggak sekarang kapan lagi !! okey Hendra, kamu harus bisa naklukin dia, harus bisa dapetin dia, yakin aku bisa !!” batin Hendra saat di depan pintu kost nya Tina.

Mungkin kalian nggak tau ya ?? sebenarnya Hendra itu PlayBoy tingkat tinggi. Ntah, sejak kuliah, dan sejak ia ingat saat SMA dia nembak cewek tapi selalu di tolak, kalau ada yang mau pun hanya karena mau uangnya, bukan hatinya. Sejak itulah Hendra sering mempermainkan gadis. ((heee, maaf HendRadiance, ini Cuma fiktif belaka, hehhehe)

                ***tokk tokk tokk***

                “hendra ?? kenapa kesini ?? inikan kost putri ?? kamu ntar dimarahin ibu kost lho !!”

                “nggak bakal, ibu kostnya tante ku kok J “

                “terus kenapa kamu kesini ?” tina begitu bingung akan kehadiran Hendra di pagi ini. “kan aku udah bilang, kamu nggak usah jemput aku kuliah, aku bisa berangkat sendiri kok” sambung Tina.

                “enggak kok, aku kesini Cuma mau bilang sesuatu”

                Hendra memang lelaki yang berkesan to the point, tapi romantis. Dan itulah senjata ampuh Hendra. Tina yang sejak pertama lihat Hendra di bandara memang suka padanya, apalagi kalau tau dia dulu jelek (hehehe).

                “ngomong apa ?? ntar pulang kuliah aja ya , aku mau mandi terus ntar kuliah, terus pulangnya aja kamu ngomong sama aku”

                “nggak bisa Tin, “

                “yaudah gih ngomong, keburu siang”

                Tangan Hendra yang sejak tadi di belakang, kini tangannya mengulur kedepan, mempersembahkan bunga mawar merah dan 2kotak cokelat serta terdapat amplopnya. “ini” , Hendra langsung meninggalkan Tina yang berdiri di depan pintu tercengang dengan sikap Hendra. “bunga ??? coklat ??? buat apa ??” tanya Tina dalam hatinya.

                                Hendra pun bejalan keluar, di depan gerbang kost ia tampak tersenyum. “hhhmmm, aku yakin kamu nggak akan tolak aku, haha liat aja nanti”

                Sementara Tina menatap langkah Hendra, pikirannya penuh tanda tanya, apa Hendra juga merasakan rasa yang sama dengannya. Apa Hendra juga suka dengan Tina, sama halnya Tina mencintai Hendra ?? apa ini tidak terburu-buru ?? baru beberapa hari bertemu ?? ((ahhh, banyak pertanyaan !! haha))

Tina membuka surat sari Hendra :::: *** ::::

 

                Mungkin ini caranya aku bertanya,

                Mungkin aku tak sejantan pejantan lainnya,

                Namun memang ini yang bisa aku lakukukan,

                Aku mencintaimu, ntah kamu ??

                Mungkin memang baru bertemu, haripun dapat dihitung

Dari aku bertemu kamu,

Aku tak akan banyak basa-basi

Yang hanya membuatmu terbayang akan ilusi

AKU SAYANG KAMU

AKU CINTA KAMU

AKU INGIN, KAMU JADI MILIKKU

TEMANI AKU UNTUK SAAT INI

Dan jika Tuhan merestui,

Biarlah aku HIDUP bersamamu SELAMANYA

 

Mau jadi kekasihku ??

 

Hendra B

 

 

                ***lain waktu***

 

                Malam tiba, kini saatnya Hendra membawa Tina ke suatu tempat.

^^^^^SMS^^^^^

Ponsel Tina :::

receive : Hendra said >> “Tin, malam ini mau nggak kita jalan ?”

                mendapat sms dari Hendra Tina tampak tersenyum bahagia, Tina memang suka pada Hendra. Dan, mungkin malam inilah Tina akan menjawab pertanyaan dari surat Hendra tadi pagi yang ia berikan kepadanya.

                Tina pun membalas

Ponsel Tina ::

Sender : Tina said “mau kemana ?? : ) jam berapa ?”

Receive : Hendra said “mmm, ada deh, kamu aku jemput ya ?”

Sender : Tina said “sipp”

 

                Tina pun berdandan, ini akan menjadi malam yang indah.

 

***lain Tempat***

>>>SMS<<<

Ponsel Iras

Receive : Hendra said “ ngga , malam ini aku bakal ke cafe tempat kerjamu, ntar kira-kira jam 8an,

                jangan pulang dulu ya !”

 

sender : iras said “sippp !!”

 

                iras pun bergegas siap dengan tasnya yang berisi pakaian untuk bernyanyi nanti di Cafe.

 

Jam menunjukkan pukul 18.05 .

                Setelah selesai sholat maghrib, Iras bergegas keluar dari kost nya. Ia bunyikan sepeda motornya. Sebenarnya itu bukan sepeda motor miliknya sendiri, melainkan Iras meminjam ke teman kost barunya.

                Sekitar pukul 18.30 Iras sampai di Cafe, langsung ia ke kamar mandi dan ganti pakaian untuk bernyanyi. Keluar dari kamar mandi, keluarlah Iras dengan pakaian kemeja hitam berbalut jas putih. Seperti layaknya penyanyi sungguhan.

                Kini ia sudah siap untuk maju ke depan menghibur para pelanggan cafe. Duduklah iras di kursi dan tangannya mulai memegang microfon. Laguu pertama kini ia senandungkan.

 

                ***lain tempat***

                Di sebuah Resto terkenal, berhentilah mobil jazz. Keluarlah seorang lelaki dan kemudian ia bukakan pintu mobil sebelah. Keluarlah wanita dengan dress selutut berwarna putih. YAPPP !!! itu Tina dan Hendra.

                “silakan “ sambut seorang pelayan begitu ramah menyambut Hendra dan Tina. Sepertinya pelayan itu sudah kenal dekat dengan Hendra, begitu akrab tatapan matanya.

                “kamu udah pesan ini meja??” tanya Tina sambil memandangi meja yang penuh berhiaskan bunga mawar merah, dan sejumlah lilin yang berdiri tegak di celah-celah mawar.

                “iya , hehe silakan duduk sang putri” sahut Hendra dengan lembut.

                Kini dua sejoli tersebut terhanyut dalam suasana romantis. Hati tina berbunga-bunga, ntah apa yang harus ia lakukan, ini kali pertamanya Tina diperlakukan seperti ini. (diperlakukan romantis maksudnya)

                “Tin, gimana ??”

                Sebenarnya Tina tau apa maksud Hendra, namun ia pura-pura tak tau “ apanya Hend ??”

“mau nggak jadi pacar aku ?? mmmh aku nggak maksa kok, aku nggak akan maksa cinta, sloww”

                “oh itu, mmmm ya aku mau jadi pacarmu” Tina tampak tersenyum polos”

                Hendra tersenyum, “makasih ya , aku akan jaga kamu, nggak akan sakiti kamu”. Sementara Tina hanya tersenyum mengangguk-angguk. Malam ini memang malamnya Tina.

                “hahaha, ternyata cewek ini sama saja dengan cewek yang lain. Ck ck ck emang HENDRA BARTHOLOMEUS hebatt !!” batin Hendra.

                Setelah menghabiskan makannya, sekitar pukul 19.20 mereka meninggalkan Resto.mereka menuju suatu tempat. “kita mau kemana Hend ?”

                “mm, jangan panggil aku Hendra, panggil mmm apa ya ?? ‘sayang’ gimana ??” pinta Hendra dengan menaikkan alisnya

                “hemm ?? Hendra ajalah,” sahut Tina. “baiklah Tina sayang, aku nggak akan maksa kamu, oh ya sekarang kita mau ke cafe Xtra Ordinary”

                “ngapain ke cafe ?? kan kita baru aja makan ??”

                “mau ketemu sama temen Tina sayang”

 

                Sekitar pukul 19.30 mereka memasuki cafe, mereka duduk di bagian depan dekat panggung entertainer. Dan pada saat itulah Iras sedang bernyanyi. Iras menyanyikan sebuah lagu dari Yovie and Nuno yang berjudul “Janji suci”

                “itu kan Iras ?? hend , liat deh , itu Iras, gilakkk kurusan dia sekarang , hahah” kata Tina kepada Hendra. Ia girang sekali karena ia bisa bertemu dengan sahabat lamanya.

                “maka dari itu, aku jak kesini karena aku mau ajak kamu ketemu sama Iras. Kamu seneng ??”

                “bangettt, makasi Hendra sayang, kamu memang baikk”

                Hendra pun bercerita apa yang terjadi saat ia mencari Iras di kampus, yang ternyata Angga itu Iras. Saat Iras selessai bernyanyi, iras pun menuruni tangga dan menghampiri Hendra. Saat itu Tina sedang ke kamar kecil.

                “wuyooo !! hendra ! katanya jam 8, eh jam 7 lebih udah kesini, sama siapa Hend ??”

                “iya nih ! heheh, aku sama pacar baru aku, haha !”

                “wih wih wih !! dasar playboy ! perasaan kemarin baru aja ganti pacar, eh sekarang udah dapet yang baru aja, ck ck ck ck, kasian tuh cewek yang kamu pacarin ! tapi udah pada di putusin kan ??”

                “belum, hehe itu gampang !”

                “dasar ! eh kenalin cewek barumu dong !” rengek Iras,

                “ntar, lagi ke kamar kecil. Oh ya, kamu kenal kok ! nah itu dia !”

                Datanglah Tina, “Tina ????” Tina dan Iras lalu pelukkan, “kamu kemana aja, dicari di bandara, eh taunya udah ngilang”

                “aku lupa ras, maaf, hehe kurusan ya kamu ??”

                “nggak niat kurus sih, ini Cuma gara-gara aku susah, jadinya kurus deh , haha oh iya Hendra pacarmu Tin ????” Tanya iras menjadi serius.

                “iya Ras, haha nggak nyangka ya ? aku ja nggak nyangka kok !” jawab Tina yang tak mengerti kalau Hendra itu playboy.

                Iras pun duduk disebelah Hendra. Ia hanya berharap semoga Tina tak disakiti oleh Hendra. Iras tau benar sifat Hendra. Kini tiba saat Iras menyanyikan lagu terakhirnya. Ia maju kedepan panggung, dan memulai menyentuh mic.

                “baik, kali ini saya akan membawakan sebuah lagu terakhir dari saya hari ini, selamat menikmati”

((biar lebih mendalami, ikut nyanyi ya  !! hehehe  ini lagunya Tangga UTUH))

                >>> sesungguhnya ku berpura-pura relakan kau pilh cinta yang kau mau<<<

                >>>sesungguhnya ku tak pernah rela , karna ku yang bisa membuat hatimu utuh<<<

                >>>sakit yang kurasa, bukan karna dia. Tapi karna kau pilih cinta yang salah<<<

                >>>aku mengaku bisa, tapi hati tak bisa<<<

 

                ***lain waktu***

 

                Hari berjalan seiring waktu, semakin lama Tina sadar bahwa ia dipermainkan oleh Hendra. Kini Tina meminta putus dari Hendra. Hendra pun melepas Tina begitu saja, seperti  tak bersalah. KEJAM !

                Iras hanya bisa mensupport Tina, sahabatnya. Setiap malam Tina selalu ikut Iras ke cafe, menemani Iras bekerja.

                “Iras, segera ke ruangan saya” telepon sang Manager.

                Iras tak tau mengapa ia di panggil oleh manager, apa dia akan di pecat ?? karena apa ?? apa karena Tina sudah bukan milik Hendra ?? karena mungkin fikir Hendra , Iraslah yang memberi tau bahwa Hendra itu playboy ?? atau apa ?? saat itu pikiran iras sangat khawatir, ia takut di pecat, karena dari kerja inilah ia bisa sedikit membantu orangtuanya. Haduhhh !?

                Iras memasuki ruangan manager, sementara Tina menunggu di ballroom. (ballroom itu apa ?? aku juga nggak tau , hahaha)

                “silakan duduk” sang manager mempersilakan Iras. Kemudian Iras duduk di sebelah seorang perempuan , mmmm kira-kira umur 35 tahunlah.

                “jadi begini, saya harus memberhentikan kamu kerja disini” kata manager. Serentak hati Iras DUGGG !!!

                “saya melakukan kesalahan ??” tanya Iras penuh rasa khawatir.

                “enggak kok, kamu diminta oleh pihak SONY MUSIC , kamu akan menjadi penynyi yang sesungguhnya”

                Aduh ! iras serasa melayang, apa ini hanya ilusi karena ia takut di pecat ???

                “jadi begini, kemarin pihak kami melihat kamu bernyanyi di cafe ini, pihak kami sangat tertarik untuk memproduseri kamu jadi penyanyi dan menjadi bagian SONY MUSIC , bagaimana ?? kamu mau ?? mm saya tidak memaksa, kamu boleh berfikir terlebih dahulu, tapi saya sarankan kamu nggak usah pikir panjang, karena saya yakin kamu bakal cepat melejit, karena suara kamu itu sangat indah, dan muka kamu sudah menjadi modal. Kamu udah punya modal voice, face, talent. Jadi ??” terang sang pihak Sony Music.

                “baikk, saya terima” gagas Iras sangat semangat.

 

                ***1 bulan kemudian***

 

                Kini Iras menjadi penynyi pendatang baru yang sedang naik daun. Ia kini disibukkan dengan jadwal manggung sana-sini. Namun, ia menjalani pekerjaannya dengan sepenuh hati.

                Tina kini menjadi kekasih Iras, setelah Iras berani kembali menyatakan isi hatinya. ((ciee cieee)) iras menyatakan cintanya di cafe Xtra Ordinary. Tempat ia bekerja dulu.

                Rencana, akhir bulan Iras akan pulang ke kampung, menengok kedua orang tuanya beserta keluarganya yang setelah 1 tahun tak pulang. Kali ini ia pulang membawa berkah, ia bawakan oleh-oleh. Jadi sebelum ia pulang, ia sempatkan ke mall bersama Tina untuk membelikan oleh-oleh.

                Saat tiba di kampung……….

                Iras sengaja mengikut sertakann Tina, karena Tina akan diperkenalkan kepada orangtuanya. (icik icik ehemmm !!)

                Tiba di halaman rumah Iras, Iras berteriak ,

                “emakkk !!!! bapakk !!!!!! Iras bawa calon bini !!! Iras jadi penyanyi mak !! Emak sama bapak bakal naik haji !!!”

                Hahahahahaaahhaha ! begitu senangnya Iras, seisi rumah beserta tetangga-tetangganya keluar rumah, para kaum hawa siap sedia kaos kertas, pena serta kamera untuk meminta tanda tangan sang artis, serta meminta foto.

                Emak dan Bapak Iras tersenyum sambil menitihkan air mata kebahagiaan. Tina berdiri di samping orang tua Iras.

                Hmmmm ! bahagianya😀

                Beberapa bualn kemudian, Cita-cita Iras yanag ingin memberangkatkan orang tuanya haji kini tercapai. Dan rencana, setelah kepulangan orangtua Iras, Iras akan mengadakan lamaran ke pihak walinya Tina.

                Iras sangat berterima kasih dengan Cafe Xtra Ordinary, dari cafe itulah ia dapat menghidupinya di Jakarta, dari cafe itulah ia bertemu Tina, dari cafe itulah ia bisa dilirik oleh Sony Music, dan dari cafe itulah Tina dan Iras menjadi satu pasang kekasih.

“terimaksih Cafe Xtra Ordinary” batin Iras.

 

                ))***THE END***((

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s